Lifestyle

Perjuangan Perempuan dalam Kesehatan: Mengatasi Hambatan dan Mendorong Kesetaraan

1
×

Perjuangan Perempuan dalam Kesehatan: Mengatasi Hambatan dan Mendorong Kesetaraan

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi

SuluhMerdeka.com – Sekitar 4000 tahun sejak “histeria” disalahkan pada uterus yang berkelana, seksisme dalam bidang kesehatan masih bertahan. Dampaknya bagi perempuan sangatlah menghancurkan.

Sistem kesehatan sebagian besar dibuat oleh pria, untuk pria.

Peneliti medis secara historis mengesampingkan perempuan dari percobaan – sebagian karena mereka percaya fluktuasi hormon pada hewan percobaan perempuan akan mempersulit data, sebagian karena khawatir akan merusak kesuburan perempuan, dan sebagian lagi karena bias peneliti.

Sebagai hasilnya, tubuh pria dianggap sebagai standar biologis. Prasangka gender dalam kesehatan ini meninggalkan celah pengetahuan besar tentang bagaimana penyakit dan nyeri memengaruhi perempuan.

Celah pengetahuan tersebut sering kali diisi dengan narasi seksis: antara lain, bahwa nyeri atau gejala perempuan dilebih-lebihkan, berakar pada emosi, atau “histeris”. Istilah itu berasal dari Mesir kuno pada tahun 1900 SM, di mana disarankan bahwa uterus yang berkelana secara spontan adalah penyebab penyakit mental perempuan.

Hampir 4.000 tahun kemudian, misogini medis masih bertahan. (“Histeria neurotika” sebagai diagnosis psikologis baru dihapus pada tahun 1980, ketika Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Jiwa diperbarui.)

Perempuan masih jauh di bawah-representasi dalam penelitian medis, meskipun beberapa negara telah melakukan langkah-langkah untuk memperintahkan inklusi perempuan dalam uji klinis.

Gender dan seks masih jarang dianalisis dan sering tidak dilaporkan dalam penelitian.

Dan meskipun kesetaraan gender ada di sekolah kedokteran Australia, di dunia kerja sektor tersebut tetap didominasi oleh pria. Perempuan hanya mewakili 28 persen dari dekan medis, 14 persen dari spesialis medis terbaik yang dibayar tinggi di Australia (neurosurgeon), dan 12,5 persen dari eksekutif rumah sakit. Diskriminasi langsung, pelecehan seksual seksis, dan bias tak sadar dalam sektor tersebut umum terjadi, dengan hampir sepertiga (30 persen) ahli bedah perempuan mengatakan bahwa mereka telah dilecehkan secara seksual di tempat kerja. Seiring waktu, ketidaksetaraan ini dapat menyebabkan dokter perempuan keluar.

Semua ini menghasilkan kerugian nyata bagi pasien perempuan.

Penelitian telah menemukan bahwa perempuan mempraktikkan kedokteran dengan cara yang berbeda; antara lain, mereka lebih mungkin memberikan perawatan preventif dan menggunakan komunikasi berpusat pada pasien. Dokter pria – yang jumlahnya jauh lebih banyak daripada dokter perempuan – oleh karena itu mungkin lebih mungkin untuk “gaslight” (mengabaikan dan menolak) pasien perempuan dengan gejala yang tidak dapat dijelaskan.

Dokter menganggap nyeri perempuan kurang serius daripada nyeri pria, dan meresepkan lebih sedikit obat penghilang rasa sakit yang kuat untuk nyeri. Meskipun 70 persen dari orang dengan nyeri kronis adalah perempuan, 80 persen studi nyeri dilakukan pada pria, atau tikus jantan.

Banyak obat yang disetujui setelah diuji terutama pada pria terkadang memiliki dampak yang merugikan pada perempuan sehingga mereka ditarik dari pasar – menunjukkan bagaimana asumsi bahwa tubuh pria adalah “standar” untuk semua tubuh bisa menghancurkan.

Kondisi yang secara tidak proporsional memengaruhi perempuan secara historis kurang didanai: endometriosis, gangguan kecemasan, dan migrain di antaranya. Menerima diagnosis dan pengobatan, sebagai hasilnya, bisa lebih sulit bagi penderita kondisi-kondisi ini dibandingkan dengan kondisi yang diderita terutama oleh pria.

Perempuan menunggu lebih lama untuk diagnosis dibandingkan pria. Diagnosis sering kali tertunda atau terlewat dalam kasus ADHD, gangguan spektrum autisme, dan serangan jantung, di mana gejalanya bisa muncul berbeda – karena dokter telah dilatih untuk melihat gejala pria sebagai “norma”. Bahkan, perempuan yang datang dengan nyeri dada di unit gawat darurat menunggu 29 persen lebih lama untuk dievaluasi kemungkinan serangan jantung.

Phenomena ini begitu merajalela sehingga ada istilah untuk itu – “sindrom Yentl” – yang diciptakan untuk menarik perhatian pada diagnostik dan pengobatan yang kurang bagi perempuan.

Biaya dari mengabaikan perempuan dalam penelitian dan pengobatan medis sangat besar. Dari beban keuangan untuk mendapatkan diagnosis dan pengobatan dalam sistem yang rutin mengabaikan gejala perempuan, hingga penurunan kualitas hidup ketika pengobatan atau obat ditolak, hingga efek samping yang tak terduga dari obat yang diuji terutama pada pria– misogini medis menempatkan kesehatan, dan kehidupan, perempuan dalam risiko.

Sumber : 360info.org

https://permatajingga.com/ Slot Thailand Situs Slot